SARAN AHLI BAGI PASIEN DAN PENYINTAS KANKER YANG RENTAN TERINFEKSI VIRUS COVID-19

Terkait risiko rentannya pasien kanker, Pelayanan Kanker Terpadu RSUPN Dr Cipto Mangunkusumo (PKat-RSCM) mengeluarkan beberapa saran dari dokter untuk pasien kanker atau survivor dan pendamping pasien di tengah wabah pandemi virus corona, Covid-19.

Saran kesehatan bagi pasien kanker ini disampaikan oleh Koordinator Pengembangan Pelayanan Kanker Terpadu RS Cipto Mangunkusumo/FKUI (PKaT-RSCM), Prof Dr dr Soehartati Gondhowiardjo SpRad (k).

1. Tingkatkan Imunitas

Meningkatkan daya tahan tubuh diwajibkan kepada setiap individu dalam melawan berbagai penyakit, termasuk Covid-19 yang saat ini sedang mewabah.

Terutama pada pasien kanker yang mudah rendah daya tahan tubuh akibat penyakit yang diderita dan terapi kanker yang dijalaninya. Anda bisa melakukan beberapa hal berikut:

  • Makan makanan yang bergizi
  • Konsumsi suplemen multivitamin, sesuai dengan anjuran atau saran dokter
  • Istirahat yang cukup
  • Olahraga bila mungkin

2. Terapkan Anjuran Untuk Pencegahan Covid-19

Melawan dan menangani wabah Covid-19 ini, pemerintah dan juga rumah sakit atau fasilitas kesehatan telah menerapkan berbagai aturan dan anjuran dalam upaya pencegahan Covid-19 ini.

Pemerintah telah menetapkan berbagai kebijakan, salah satunya terangkum dalam pelaksanaan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), begitupun fasilitas kesehatan yang memiliki aturan sendiri.

Inti dari anjuran yang disarankan oleh pemerintah dan fasilitas kesehatan yang perlu survivor kanker lakukan adalah sebagai berikut:

  • Tinggal di rumah sebisa mungkin
  • Sering mencuci tangan dengan sabun selama kurang lebih 40 detik
  • Memakai masker apabila pergi ke luar rumah, termasuk ke rumah sakit
  • Jaga jarak minimal 1 meter dengan orang lain

3. Didampingi Satu Orang Saja

Mungkin, sebelum wabah Covid-19 ini melanda dunia, termasuk Indonesia. Pasien kanker saat melakukan terapi rutin bisa ditemani atau didampingi dengan banyak sanak-saudara atau keluarga.

Namun di tengah pandemi ini, para tenaga medis menganjurkan atau menyarankan pasien hanya didampingi oleh satu orang saja setiap kali harus pergi ke rumah sakit.

4. Pahami Gejala Covid-19

Pasien kanker tergolong orang yang rentan terhadap Covid-19 ini. Angka kematian memang cenderung tinggi bagi mereka yang terinfeksi virus corona, SARS-CoV-2 penyebab Covid-19, disertai dengan penyakit komorbit atau penyakit penyerta.

Oleh sebab itu, dokter menganjurkan agar memperhatikan betul kondisi pasien kanker saat di rumah. Terutama apabila pasien kanker memiliki gejala infeksi saluran napas seperti demam, batuk, dan sesak napas.

Jika didapati gejala tersebut, segeralah melapor ke petugas kesehatan, atau datang ke instalasi gawat darurat terdekat jika memang sudah konsultasi dalam pelaporan.

5. Hindari Bepergian Antar Daerah

Tidak sedikit pasien atau survivor kanker yang memiliki kondisi imunitas rendah, dan ini dianggap rentan terinfeksi kuman jahat termasuk virus corona.

Bepergian antar kota, provinsi, negara dan lainnya juga menambah risiko transmisi itu bisa terjadi, karena mobilitas atau pergerakan orang di dalam perjalanan itu tidak bisa diketahui secara kasat mata, apakah membawa virus corona atau tidak.

6. Tele-konsultasi

Untuk mencegah penularan atau transmisi Covid-19, jika memang bisa sebaiknya pergunakan tele-konsultasi antar dokter dan pasien.

Banyak aplikasi atau pun alternatif yang bisa dipakai seperti whatsApp, web-based ataupun telemedicine yang tersedia.

Untuk itu, pentingnya menerapkan anjuran pencegahan terhadap infeksi virus corona yang menyebabkan Covid-19 dari poin 1-6 tersebut.

Sumber artikel : https://www.kompas.com/sains/read/2020/04/20/193100023/pasien-kanker-rentan-terinfeksi-virus-corona-begini-saran-ahli